Blogger Themes

wordpress plugin

05/12/08

MECHANISM OF INJURY / BIOMEKANIK TRAUMA


Fase 1. Kendaraan Menabrak Objek



Fase 2. Pada pengemudi yang tidak memakai safety belt badan akan terangkat kedepan


Fase 3. Muka menabrak kaca depan



Fase 4. Pengemudi akan terhempas kembali kebelakang (kecuali terlempar kedepan apabila kaca depan pecah


Apakah anda bisa menilai /memprediksi cedera apa yang mungkin terjadi pada pengemudi tersebut ????


Memprediksi kemungkinan bagian tubuh atau organ yang terkena cedera dan waspada pada perlukaan tertentu adalah manfaat dari mengetahui biomekanik trauma.

Biomekanik Trauma adalah proses / mekanisme kejadian kecelakaan pada sebelum, saat dan setelah kejadian. Oleh karena itu penting sekali bagi setiap petugas gawat darurat untuk bertanya :
  1. Apa yang terjadi ?
  2. Apa cedera yang mungkin diderita korban?

Tanpa mengetahui mekanisme kejadiannya kita tidak dapat meramalkan cedera apa yang terjadi dan hal ini akan menimbulkan bahaya bagi penderita. Biomekanik juga merupakan sarana penting untuk melakukan triage dan harus disampaikan ke dokter gawat darurat atau ahli bedah. Sebagai contoh beratnya kerusakan kendaraan pada kejadian kecelakaan merupakan sarana pemeriksaan triage non fisiologis.


Informasi yang rinci mengenai biomekanik dari suatu kecelakaan dapat membantu identifikasi sampai dengan 90 % dari trauma yang diderita penderita. Informasi yang rinci dari biomekanik trauma ini dimulai dengan keterangan dari keadaan / kejadian pada fase sebelum terjadinya kecelakaan seperti minum alkohol, pemakaian obat, kejang, sakit dada, kehilangan kesadaran sebelum tabrakan dan sebagainya.


Anamnesis yang berhubungan dengan fase ini meliputi :

  1. Tipe kejadian trauma, misalnya : tabrakan kendaraan bermotor, jatuh atau trauma / luka tembus.
  2. Perkiraan intensitas energi yang terjadi misalnya : kecepatan kendaraan, ketinggian dari tempat jatuh, kaliber atau ukuran senjata.
  3. Jenis tabrakan atau benturan yang terjadi pada penderita : mobil, pohon, pisau dan lain-lain.

Mekanisme trauma dapat diklasifikasikan sebagai berikut : tumpul, tembus, thermal dan ledakan (Blast Injury). Pada semua kasus diatas terjadi pemindahan energi (Transfer energy) kejaringan, atau dalam kasus trauma thermal terjadi perpindahan energi (panas /dingin) kejaringan.


Pemindahan energi (transfer energy) digambarkan sebagai suatu gelombang kejut yang bergerak dengan kecepatan yang bervariasi melalui media yang berbeda-beda. Teori ini berlaku untuk semua jenis gelombang seperti gelombang suara, gelombang tekanan arterial, seperti contoh shock wave yang dihasilkan pada hati atau korteks tulang pada saat terjadi benturan dengan suatu objek yang menghasilkan pemindahan energi. Apabila energi yang dihasilkan melebihi batas toleransi jaringan, maka akan terjadi disfungsi jaringan dan terjadi suatu trauma.


RIWAYAT TRAUMA

Informasi yang didapatkan dari tempat kejadian mengenai kerusakan interior maupun eksterior dari kendaraan, seringkali dapat memberikan petunjuk tentang jenis trauma yang terjadi pada penumpang atau pejalan kaki.


Petugas pra rumah sakit perlu untuk menguasai hal ini untuk mencari petunjuk yang mencurigakan dan mencari bukti adanya trauma yang tersembunyi. Sebagai contoh, setir yang bengkok menunjukan adanya trauma thorak. Keterangan ini harus merangsang untuk memeriksa penderita untuk mencurigai adanya patah tulang dada, organ-organ mediastinal, dan trauma pada parenkhim paru. Informasi adanya kaca depan mobil yang pecah dengan tanda Bull’s Eye menunjukan bahwa telah terjadi benturan kepala dengan kaca dan harus dicurigai adanya fraktur servikal. Lekukan pada bagian bawah dash board menunjukan bahwa terjadinya benturan antara lutut dan dash board dan memungkinkan terjadinya dislokasi sendi lutut, panggul atau fraktur lutut dan femur.


Kerusakan bagian samping kendaraan menunjukan adanya trauma bagian lateral dari dada, abdomen, panggul dan leher penderita. Selain itu keterangan mengenai kejadian yang menyebabkan trauma dapat memperkuat indikasi tindakan bedah. Luka tembus pada tubuh dan tekanan daran yang menurun menunjukan adanya trauma pembuluh daran besar yang harus dilakukan tindakan bedah segera.


Penderita dengan trauma kepala yang bukan karena kecelakaan lalu lintas dan pada pemeriksaaan neurologis didapatkan abnormalitas, kemungkinan besar harus dilakukan tindakan bedah eksplorasi. Sedangkan luka bakar karena kebakaran besar didalam ruangan tertutup biasanya disertai oleh cedera inhalasi dan keracunan karbon monoksida. Contoh-contoh ini menunjukan pentingnya informasi mengenai kejadian yang menyebabkan trauma.


Selengkapnya pada pelatihan BTLS For Nurse !!!


By.

Pro Emergency

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More